Is The Best Silaturrahmi

Minggu, 17 April 2011

Cara Mempelajari Tingkah Laku

BAB I

PENDAHULUAN

1. Latar Belakang Masalah

Cara –cara mempelajari tingkah laku dapat dipelajari dengan berbagai cara, diantaranya dengan memperhatikan, menghayati, menerangkan apa yang terjadi dalam proses kejiwaan. Akan tetapi tidak ada cara tertentu untuk digunakan dalam semua keadaan karena proses kejiwaan itu sendiri itu tidak pernah sama. Sewaktu waktu ia dapat berubah sehingga tidak mungkin membagi-baginya, apalagi hendak memasukan kejiwaan itu kedalam golongan –golongan tertentu.

2. Rumusan Masalah

2.1.Bagimana cara mempelajari tingkah laku?

2.2.Bagaimana cara mempelajari tingkah laku dengan metode observasi?

2.3.Bagaimana cara mempelajari tingkah laku dengan metode eksperimen dan tes?

2.4.Bagaimana cara mempelajari tingkah laku dengan metode klinis?

2.5.Bagaimana cara mempelajari tingkah laku dengan metode pengumpulan?

3. Tujuan Masalah

3.1.Untuk memnuhi tugas makalah psikologi perkembangan

3.2.Untuk mengetahui cara mempelajari tingkah laku

3.3.Untuk mengetahui cara mempelajari tengkah laku dengan metode observasi

3.4.Untuk mengetahui cara mempelajari tengkah laku dengan metode eksperimen dan tes

3.5.Untuk mengetahui cara mempelajari tengkah laku dengan metode klinis

3.6.Untuk mengetahui cara mempelajari tengkah laku dengan metode pengumpulan

BAB II

PEMBAHASAN

1. Pengertian Tingkah Laku

Dari sudut biologis tingkah laku adalah suatu kegiatan atau aktivitas organism yang bersangkutan yang dapat diamati secara langsung maupun tidak langsung. tingkah laku manusia adalah suatu aktivitas manusia itu sendiri.

Secara oprasional tingkah laku dapat diartikan suatu respon organisme atau seseorang terhadap rangsangan dari luar subjek tersebut.

Emisklopedi Amerika tingkah laku adalah sebagai suatu aksi reaksi organism terhadap lingkungan. Tingkah laku baru terjadi apabila ada sesuatu yang diperlukan untuk menimbulkan reaksi, yakni yang disebut rangsangan. Berarti rangsangan tersebu akan menghasilkan reaksi atau prilaku tertentu.

Menurut Ribert Kwick(1974) tingkah laku adalah tindakan atau prilaku suatu organism yang dapat diamati dan bahkan dapat dipelajari.

Secara umum prilaku manusia pada hakekatnya adalah proses interaksi individu dengan lingkungan sebagai monivestasi hayati bahwa dia adalah makhluk hidup.

Menurut Drs. Sunaryo M.Kes tingkah laku adalah aktivitas yang timbul karena adanya stimulus dan respon serta dapat diamati secara langsung maupun tidak langsung.

2. Pengertian Pengubahan Tingkah Laku

Pengubahan perilaku adalah suatu bidang psikologi yang berkaitan dengan analisa dan pengubahan perilaku manusia (Miltenberger, Tahun 2001)

- analisa artinya mengidentifikasi hubungan fungsional antara lingkungan dengan perilaku tertentu untuk memahami alasan suatu perilaku terjadi

- pengubahan berarti mengembangkan dan mengimplementasikan prosedur pengubahan perilaku untuk membantu orang merubah perilakunya (merubah peristiwa-peristiwa lingkungan yang mempengaruhi perilaku)

Pengubahan perilaku adalah penerapan yang terencana dan sistematis dari prinsip belajar yang telah ditetapkan untuk mengubah perilaku mal adaptif (Fisher & Gochros, 1975)

- Perilaku maladaptif adalah perilaku yang mempunyai ciri sebagai berikut: menimbulkan akibat yang tidak menyenangkan bagi pelaku maupun lingkungannya,tidak sesuai dengan peranan dan fungsi individu pelakunya, tidak sesuai dengan stimulus yang dimunculkan oleh lingkungannya.

3. Cara mempelajari tingkah laku

Tingkah laku dapat dipelajari dengan berbagai cara, diantaranya dengan memperhatikan, mengayati, menerangkan apa yang terjadi dalam proses kejiwaan. Akan tetapi tidak ada cara tertentu untuk digunakan dalam semua keadaan karena proses kejiwaan itu sendiri itu tidak pernah sama. Sewaktu waktu ia dapat berubah sehingga tidak mungkin membagi-baginya, apalagi hendak memasukan kejiwaan itu kedalam golongan –golongan tertentu

Cara yang dipeergunakan untuk anak-anak ada persamaannya dengan cara yang dipergunakan untuk orang dewas. Penyelidikan terhadap anak anak harus lebih hati hati dilakukan karena adanya perbedaan antara kewajiban anak dengan kewajiban orang dewasa. Ada beberapa metode para ahli untuk cara penyelidikan diantaranya adalah:

3.1.Metode Pengamatan (observasi)

Bila ingin mempelajari tingkah laku anak , misalnya bagaimana ia bermain, kita harus mengamati anak dari kejauhan tanpa diketahui oleh anak tersebut. Kita dapat mencatat tingkah laku yang kelihatan. Hendaknya pekerjaan mencatat itu dilakukan dengan teliti dan dicatat secepat-cepatnya. Pengamatan dapat ditujukan kepada anak terus menerus, atau ditujukan ke beberapa anak seca.ra bergantian.

Menurut Clara dan William Stern, peneliti itu harus tepat waktu bekerjanya (secara kronologis), kemudian menyediakan daftar yang memuat initi kata, nomor halaman disusun menurut abjad . semua anjuran itu dimaksudkan agar sewaktu-waktu orang mudah menemukan catatan itu jika diperlukan kemudian hari. Selain itu adapun yang harus diperhatikan dalam pelaksanaan observasi, diantaranya:

3.1.1. Pada tepi halaman dicatat tanggal berapa kejadian itu, inti kata, keterangan umur, dsb. Untuk menyebut bahwa anak berumur 2 tahun 6 bulan cukup ditulis kan dengan tanda 2;6.

3.1.2. Anak tidak mengetahui bahwa ia sedang diamati . hal ini dimaksudkan agar penelidik bebas bertindak dengan gerak gerik atau tingkah laku anak tidak berubah (dibuat-buat)

3.1.3. Hasil pengamatan segera dicatat. Bila singkat waktunya sehingga tidak mungkin untuk mencatat seluruhnya, kita harus mampu membedakan aspek mana yang perlu dicatat dengan singkat saja, atau menggunakan stenografi. Pelaksanaan observasi boleh dilakukan dua orang. Tugas orang ynag pertama adalah mengajak anak bercakap cakap, bermain-main dan bersenda gurau. Tugas orang kedua ialah mencatat apa yang didengar , asal jangan diketahui anak tersebut.

3.1.4. Mampu membedakan antara kenyataan objektif dengan nilai nilai hasil pengamatan, mengenal suasana yang meliputi jiwa anak pada waktu dilakukan pengamatan. Dengan demikian dilakukan penyelidikan mengetahui latar belakang yang menyebabkan timbulnya gejala gejala jiwa.

Adapun proses kejiwan pada diri sendiri yang disebut intropeksi, yaitu pengamatan yang dilakukan dengan sengaja memperhatikan atau mempelajari tingkah laku diri sendiri. Dan ekstropeksi yaitu pengamatan yang dilakukan dengan mempelajari kejiwaan orang lain.

3.2. Metode Eksperimen dan Tes

Penelitian terhadap anak-anak tidak mudah dilakukan. Alas an nya pertama karena anak-anak sangat sugestibel dan selalu berusaha menyenangkan hati si penanya. Alasan kedua karena sukar diketahui dengan jelas apa dimaksud kan oleh anak itu.

3.2.1. Eksperimen

Penggunaan eksperimen terhadap anak –anak hanya terbatas pada penyelidikan yang dapat diamati dengan lat indera karena gejala-gejala yang bersifat rohaniyahmasih sangat samar-samar.

Dalam hal ini ada pula bentuk-bentuk perasaan seperti kecewa, putus asa , rindu, dsb. Agar sukar diciptakan dalam suasana eksperimen, yaitu suasan yang dibuat-buat. Walaupun eksperimen banyak kelemahannnya, eksperimen tetap bermanfaat digunakan karena selain kelemahan itu ia memiliki kelebihan lain, misalnya dapat diselidiki dengan teliti karena peristiwanya dapat diulang ulang.

3.2.2. Menggunakan Tes

Dua orang ilmuan berasl dari bangsa perancis yang benama Alfred Binet dan Simon, telah memperkenalkan skala inteligensi ynag pertama pada tahun 1905. Skala Binet terdiri dari 54 pertanyaan, masing-masing 5 pertanyaan untuk tingkat usia tertentu; jenjang pertanyaan yang paling mudah untuk usia 3 tahun, pertanyaan yang paling sukar untuk usia 15 tahun. Pengukuran kecerdasan dengan menggunakan tes Binet Simon diperkenalkan oleh L.M. terman dalam bukunya, the measurement of intelligence, pada tahun 1916. Kemudian Terman dan M.A. Merril melakukan penyempurnaan yang kedua kalinya pada tahun 1937. Dari hasil penyempurnaan itu mendapat lima tingkat kecerdasan, yaitu; sangat bodoh, bodoh, normal, pandai dan cerdas.

Anak anak sekolah sudah dapat diteliti kecerdasannya dengan menggunakan tes walaupun sebelum diputuskan hasilnya harus hati-hati dipertimbangkan karena hanya dapat menghasilkan pendapat ynag globalterhadap klompok yang besar. Tidak diperoleh dari hasil kesimpulan yang diteliti, dan hasil yang diperoleh kurang menggambarkan kecerdasan yang sebenarnya.

3.3. Metode Klinis

Metode klinis suatu bentuk penelitian yang khusus ditujukan kepada anak-anak ialah dengan cara mengamat-ngamati, mengajak bercakap-cakap, dan Tanya jawab. Penggunaan metode klinis merupakan gabungan dari eksperimen dan observasi. Pelaksanaan nya dengan cara mengamat-ngamati atas pertimbangan bahwa anak itu sendiri belum mampu untuk mengungkapkan isi pikirannya dan perasaannya dengan bahsa ynag lancar. Cara untuk memudahkan Tanya jawab dalam pelaksanaannya menggunakan daftar pertanyaan yang berisi bermacam-macam pertanyaan yang member petunjuk kepada isi si peneliti tentang pa saja yang harus diperhatikan.

Seorang ilmuan berasal dari bangsa perancis yang bernama Prof. JeanPiget menggunakan metode klinis untuk meneliti cara berfikir dan perkembangan bahasa anak-anak. Metode-metode observasi, klinis, eksperimen termasuk metode langsung karena metode itu dapat langsung memperoleh informasi dan data-data dari sumbernya.

Metode yang akan dikemukakan berikut ini disebut metode tidak langsung seperti angket, biografi dan buku harian.

3.4. Metode Pengumpulan

3.4.1. Angket

Bentuk angket berupa daftar pertanyaan yang disusun secara sistematis untuk mendapatkan data-data dan informasi dari objek yang akan dipelajari. Daftar pertanyaan itu disampaikan kepada anak(responden) untuk memperoleh data dan informasi . kemudian melakukan pengolahan dan analisis terhadap data-data ynag terkumpul. Dengan angket ini kadang kadang mengalami hambatan karena anak itu sendiri belum menyadari akan manfaatnya bagi dunia pendidikan dimasa mendatang.

3.4.2. Biografi

Jiwa anak dapat dipelajari dan dipahami dengan riwayat hidupnya, baik yang mereka tulis sendiri maupun yang dituliskan dengan orang lain mengenai dirinyakedua karya itu dapat mengungkapkan jiwa orang yang memiliki biografi itu. Riwayat hidup yang ditulis sendiri oleh orang yang punya riwayat dinamakan autobiografi. Riwayat hidup uang ditulis oleh orang lain dinamakan biografi. Kedua riwayat itu menjadi sumber yang berharga untuk mendapatkan bahan –bahan yang dapat digunakan untuk meneliti kejiwaan anak yang sedang diselidiki.

3.4.3. Buku harian

Menyelidiki jiwa anak dengan melalui buku hariannya. Biasanya anak pubertas suka menulis buku hariannya. Buku itu sangat bermanfaat ntuk mengungkapkan kejiwaannya. Dalam hal ini kita harus hati-hati dalam mempelajarinya, karena tidak memberikan kesan kesan umum dan anak yang suka membuat buku harian untuk jangka waktu yang lama.

BAB III

PENUTUP

1. Simpulan

Dalam pembuatan makalah ini yang membahas tentang cara mempelajari tinkah laku dapat saya simpulkan. Bahwa ada beberapa metode, yaitu : metode pengamatan (obesrvasi), metode eksperimen, tes, metode klinis dan metode pengumpulan.

Dalam metode observasi untuk mempelajari tingkah laku, misalkan pada anak. Menelti dengan cara mengamat-ngamati dari kejauhan apabila anak misalnya sedang bermain tanpa diketahui oleh anak tersebut dan mencatat apa yang dilakukan oleh nya. dengan metode eksperimen itu mnggunakan atau dapat diamati dengan alat indera karena gejala gejala jiwa itu bersifat rohaniah masih sangat sama-samar. dengan menggunakan tes yaitu dengan memberikannya pertanyaan-pertanyaan sehingga dapat mengukur tingkah laku atau kecerdasan yang dimiliki si anak tersebut. Kalau dengan metode klinis itu khusus diberikan kepada anak – anak dengan cara mengamat ngamati , mengajak bercakap cakap dantanya jawab sedang kan dengan metode pengumpulan itu ada beberapa penelitian dari muali pengumpulan angket, biografi dan buku harian.

Demikian dalam pembahsan tentang cara mempelajari tingkah laku.

2. Saran

Dalam pembuatan makalah ini mudah –mudahan ada manfa’atnya, mohon ma’af kalau ada kesalahan dalam penulisan maupun pembahsan nya.

Saya sebagai mahasiswa pemula tingkat 1 kelas D smester 2 dimohon keritik dan saran nya dari yang membaca makalah ini, agar saya dapat memperbaiki hasil yang telah di tugas kan dosen untuk membuat makalah ini. Terimakasih.

DAFTAR PUSTAKA

Ø Sunaryo. Psikologi Untuk Keperawatan. EGC. Jakarta. 2004

Ø Zulkifli L. Psikologi Perkembangan. Remaja Rosda Karya. 2006